Ketidak Sengajaan yang sangat menyenangkan : Curug Jenggala

Posted on Posted in Travel Note

Kemarin gue dan temen STM gue, Mashuri dan Amad baru aja maen ke curug jenggala. Baturaden memang banyak memiliki wisata alam yang bermancam macam, ngga ada abisnya kalo dibahas satu satu, dimulai dari curug curugnya.

kalo loe tanya ada berapa curug di daerah baturaden ? wuuh banyak banget gengs, dimulai dari Curug Ceheng, Curug Bayan, Curug Gede, Curug Celiling, Curug Telu, Curug Bidadari, itu baru Curugnya loh yah, nah kalo loe udah ngunjungin 6 curug tersebut, gelar ancur boleh loe sandang di blakang nama loe, jadi contoh nih, Arif Mashuri, An.Cur atau Akhmad Nur Kholis, An.Cur singkatan dari Anak Curug Yogsss gimana ngga keren coba, huahahahahah

Itu baru curug coeg belum yang lain, ada lagi nih selain curug, gue sebutin yaa ! | apa, ngga mau.? | ya udah ah ngga gue jelasin -,- | okey baiklah jika kamu memaksa πŸ˜€ | *Percakapan macam apa ini coeg ?

Selain curug, Baturaden juga terkenal dengan berbagai macam wisata alamnya, contohnya nih,

  1. Lokawisata Baturaden
  2. Desa Wisata Ketenger Baturaden
  3. Kebun Raya Baturaden
  4. Telaga Sunyi (gue ngga tau ini masuknya ke curug apa engga)
  5. Taman Miniatur dunia Small World
  6. Pancuran Pitu dan Pancuran Telu
  7. Baturaden Adventure Forest

Banyak kan, beh emang dah baturaden emang cocok buat wisata alam, karena memang berada bawah kaki Gunung Slamet.

Well kali ini gue ngga mau bahas itu semua, karena kalo gue bahas itu semua bisa-bisa gue diangkat jadi Duta Edelweiss, atau Duta Pancasila, Duta Wisata Pariwisata Nusantara 2018. *Wuzzzz no no no* Bukan itu maksud gue, oke langsung dah. πŸ™‚

Curug Jenggala

Curug Jenggala akhir akhir ini menjadi viral di sosail media, sebenernya udah lama sih nge-hist tapi berhubung gue sibuk orangnya jadi beberapa bulan setelah curug itu nge-hist gue baru kesono, dan itu bereng sama temen, ya temen –___– taulah siapa mreka ?| pasti cowo yah fuss.? |yaelah ketebak banget lu fus, sama cowo muluu | What the fffk -,- oke lupakan

jadi intinya gengs, jomblo itu enak kemana mana tinggal pergi, kelayaban kemanapun juga aman, nggak maksiat.Enaknya masih jomblo a.k.a bujang lapuk adalah mau kelayaban kemanapun belum ada yang larang, pergi ya pergi, maen ya maen, mendaki ya mendaki, jajan ya jajan, beli ya beli, buang ya buang.
Beda lagi kalo udah nikah a.k.a jadi suami orang. Mas kamu ini nurutin hobi kamu terus, kebutuhan dede kita gimana ? dia kan butuh susu, butuh popok, butuh pakean, butuh bedak, aku juga butuh kosmetik, uang belanja. Mas kita kamu harus nabung buat nanti dede kita sekolah, dan kawan kawannya…
See ..??? apa gue bilang!!!

Nah kan, Bener. Maka dari itu sebelum hari itu tiba gue bakal puas puasin lakuin hal hal yang pengin gue lakuin, itung itung ini rencana dari Sebelum Pulang gue dan yah. Selagi bujang.

Lanjut ke Curug jenggala. Curug Jenggala ini ada di Dusun Kalipagu, Desa Wisata Ketenger, Kecamatan Baturraden, Kabupaten Banyumas. Kita sampai curug jenggala sekitar pukul 07.10 sampai parkiran dan yah untuk tiket parkir 5.000 pr anak, lumayan lah jadi kita bertiga jadi 20.000 15.000 coeg gimana sih.

Ini gue lagi pura pura jalan di atas pipa air

Awal masuk gue kira Curug jenggala bakal cepet sampe, pikiran gue “kalo udah masuk gerbang tiket brati udah deket” and you know what .? it’s not the same what i think. Itu jalan panjang banget sob, dan gue baru ngeh kenapa pas di awal tadi ibu ibu warung nawarin jasa ojek, dan ternyata emang jauh perjalanannya gaes, kalo kita jalan kaki nih, 2 km lah jaraknya dari pintu ticketing, dan kita jalan kaki .???

Tapi temen temen disinilah letak asiknya menuju ke tujuan, ini sama seperti proses dalam sebuah perjuangan. Kalau waktu itu kita ngojek, ngga bakal deh kita bisa foto foto gini, dan becanda ria, menikmati pemandangan yang ah gue ngga bisa jelasin lewat kata kata, gue jelasin lewat foto aja ya.!! πŸ˜€

Jalan setapak menuju curung jenggala
Setelah tadi naik, sekarang turun nih. udah mulai keliatan ujungnya πŸ˜€
Mashuri

Setelah langkah demi langkah gue lalui, akhirnya kita sampe di bendungan DAM atau tandon air peninggalan Belanda, katanya sih gitu, abis emang tempatnya dilindungi gitu dipager keliling.

Setelah sampai di bendungan, gue kira udah sampe, eh ini masih harus jalan lagi naik, ke atas lagi sampe ketemu pintu masuk di selamat datang di wisata curug jeneggala.

 

Sampai di pintu masuk

 

Akhirnya setalah beberapa jalan, sampailah kita di curug jenggal, wuuuhhh πŸ™‚

Mashuri
Amad

Taukah kamu, kenapa foto meraka yang gue pakai ? ya kerana ada rumor “fotoin temen, difotoin temen”. Kesan peretama gue pas liat ini curug, oooo ini tah curugnya,!!! Biasa aja sih, tapi satuhal dalam prinsip gue, kalo misal gue wisata aer trus ngga mandi ? , wah nyesel gue. Jadi kalo gue maen ke wisata yang ada aernya, kemungkinan besar gue bakal mandi, walau saat itu gue ngga bawa baju/celana ganti, boro-boro daleman dobel kwkwkwkww –___– *Sa ae lu anjaayyy

 

Mas nufus sedang push up ceritanya πŸ™‚

Karena kita udah puas foto foto di deck selfie, akhirnya kita putuskan untuk turun ke bawah, nah apa yang gue bilang tadi di atas, karena udah liat aernya yang jernihnya waw, plus udara yang seger, tak tahan godaan akhirnya gue buka baju ciat ciat ciat, udah telanjang dada kan gue Gue ngerasa ini perut udah six pack, lantas gini gue ngomong ke temen gue amad.

“Mad ayo mandi, katanya mau mandi .?”
“Ngga bawa celana ganti fus, ngga jadi deh :)”
“Yah gimana sih mad, katanya tadi bilangnya mau mandi”

Singkat kata gue langsung nyemplung tuh ke sungainya, bagaikan anak kecil yang kegirangan liat aer jernih kaya gini siapa coba yang ngga tergiur mandi, bodo amat ama sabun sikat gigi dan kawan kawannya, hahaha yang penting gue nyemplung πŸ˜€ *Fyuuhh segernya :))

iniΒ  sekilas penampakan gue lagi pura pura berenang, “somebody help me, gue tenggelam coeg” :v :3 πŸ˜€

See, siapa coba yang ngga kegiur mandi dialiran curug jenggala πŸ™‚
‘Float like a butterfly. Sting like a bee’ appan anjiirr, ngga nyambung coeg, kan loe lagi berenang πŸ™‚

Terbang seperti kupu-kupu. Menyengat seperti lebah.

oh ya ini versi gif nya, tadinya mau gue upload satu satu, tapi tak pikir ko jadi kya gambar gerak gini yah ? dan jadilah gambar gif ini, gimana lucu kan. πŸ™‚

Thanks to mashuri, yang telah motoin ginian cepret cepret cepret, jadilah muncul ide buat digabungin jadi gif (Read-gambar bergerak) ini.

Setelah puas mandi, gue ngeliat sekitar, eh si mashuri sama amad udah dideket curug aja, sontak gue langsung sudahi main main ini, dan pake baju hahaha, oke siyap, celana basah dan baju kering jangan dibayangkan gimana expresi gue, yang jelas nanti bakal kering seiring perjalan pulang, gitu dalam benak gue.

Curug Jenggala di liat dari dekat gini gaes.bagus yah ..!!

oh ya bagi kalian yang berfikir knapa ngga nyubur aja lagi di curugnya ? Jadi gini, disana itu dilarang mandi di dekat curug gengs ada plang bertuliskan “dilarang mandi di dekat curug” , itulah kenapa gue tadi mandinya dibawahnya. Ya sebagai warga negara yang baik, gue nurut, hahaha

Apa yang ada dipikiranmu wahai anak muda.???
Pose yang sama ditempat yang berbeda πŸ™‚

Oh ya ada sedikit video kita pas di curug jenggala dan kebetulan gue pos di halaman facebook gue, ini dia, taraaaaa *Maaf ngga diedit kaya vlogger di yucub yucub*

Setelah puas puas mandi dan menikamti momen, serta tak lupa foto foto sebagaimana kebiasaan anak millenium jam now, akhirnya kita putuskan buat turun dan pulang πŸ™‚

Sebelum pulang kita masih bertemu dengan sendang candrakirana, semacam tempat mandi mungkin.

look at me, say mashuri, dia sedang dalam posisi siap mau terjun dan berenang, tapi itu hanya fiktif belaka hahaha, kalo iya bener dia lompat, bakal lecet itu pala, πŸ˜€

What are you doing mr. amad ??

Selama perjalanan pulang kita bakal sering nemu pondok pondok berteduh gini, entah cuma istirahat setalah lelahnya jalan atau bagi mereka keluarga yang bawa bekal sendiri dan makan disana :)) *ah appan sih nufus. #BaperDetected

Sedang perjalanan pulang gue, bicara lewat foto aja lah ya gees. πŸ™‚

Perjalanan pulang….

ini ngga tau kenapa, ko gue moto ini bunga, pengin aja gitu. πŸ™‚

“Jadilahbunga ditepi jurang, dan berduri seperti mawar, indah namun sulit untuk dipetik” #Tsaaahh baper lagi πŸ˜€ , sedang foto diatas bukan foto bunga mawar, susah kalo ngomong sama generasi baperrr –___–

Pemandangan Bendungan diliat dari atas

ini dia yang bikin baper kita di sana, udah tau tempat romantis dan kita kesana 3 orang cowo semua, eh ini malah mesra mesraan didepan kita, πŸ™ *Sabar fus sabar, mungkin mreka udah halal, positif thinking dong.

melewati DAM atau tandon air peninggalan Belanda


Perjalanan pulang, kenapa yang kliatan slalu amad dan mashuri ? ya itu kerena gue yang moto, dan posisi jalan paling belakang πŸ™‚

Mashuri dan Amad jalan bersama.
Bertemu tanjakan cinta atau tangga cinta ?? whatever πŸ™‚
Bukankah pemandangan ini indah, dikelilingi hijau hijauan pepohonan, hhhmmmm maka nikmat tuhan mana yang kau dustakan .???
Udah coeg, move on. iya iya ini indah, kapan kapan kita kesini lagi, tapi inget bawa pasangan halal loe ya sur πŸ™‚

Sesekali menengok kebelang, dan waww, itu tadi kita di ujung sono gaes, noh paling ujung dan udah ketutupan sama pohon pohon yang jalan ke arah curugnya.

Senyum manis tuan kopi low sugar πŸ™‚

ini siapa anjayyy..???
Jalan kita masih panjang

Terimakasih untuk kesempatan yang telah kau berikan Tuhan.
Amad dan Mashuri menatap ke depan.
polah polah
Terus maju dan terus berusaha bila tujuan sebuah perubahan itu baik – Nufus M. Zaki

Terimakasih kepada teman ku ahmad nur kholis dan Arif mashuri sudah melengkapi kepingan kepingan hidup gue, semoga kita bisa berteman sampai akhir kayat nanti dan ditemukan kembali di jannahnya.

27 Agustus 2017

Nufus M. Zaki

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

8 thoughts on “Ketidak Sengajaan yang sangat menyenangkan : Curug Jenggala

  1. Great story coeg, wkwwkwk ketidaksengajaan mau pulang. Ehh mampir dlu ke curug jenggala. Jalannya itu loh panjang bner naik turun kya hidup gue #ehh . Btw thanks kpd coeg2 arif mashuri dan m zakky nufuz, yg udh ngajak kemping sekalian ke curug.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *